SK, KD, SKL Pendidikan Agama Kristen ( PAK ) SMA

Pendidikan agama kristen

SK, KD, SKL Pendidikan Agama Kristen ( PAK ) SMA - STANDAR KOMPETENSI  ( SK ),   KOMPETENSI DASAR  (  KD )  dan STANDAR KOMPETENSI  LULUSAN  ( SKL )   SMA. Mata Pelajaran Pendidikan Agama Kristen.

1.b. Mata Pelajaran Pendidikan Agama Kristen untuk Sekolah Menengah Atas (SMA)

  1. Latar Belakang

Agama memiliki peran yang amat penting dalam kehidupan umat manusia. Agama menjadi pemandu dalam upaya untuk mewujudkan suatu kehidupan yang bermakna, damai dan bermartabat. Menyadari peran agama amat penting bagi kehidupan umat manusia maka internalisasi agama dalam kehidupan setiap pribadi menjadi sebuah keniscayaan, yang ditempuh melalui pendidikan baik pendidikan di lingkungan keluarga, sekolah maupun masyarakat.

Pendidikan Agama dimaksudkan untuk peningkatan potensi spritual dan membentuk peserta didik agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa dan berakhlak mulia. Akhlak mulia mencakup etika, budi pekerti, dan moral sebagai perwujudan dari pendidikan agama. Peningkatan potensi spritual mencakup pengenalan, pemahaman, dan penanaman nilai-nilai keagamaan, serta pengamalan nilai-nilai tersebut dalam kehidupan individual ataupun kolektif kemasyarakatan. Peningkatan potensi spritual tersebut pada akhirnya bertujuan pada optimalisasi berbagai potensi yang dimiliki manusia yang aktualisasinya mencerminkan harkat dan martabatnya sebagai makhluk Tuhan.

Penerapan Standar Kompetensi dan Kompetensi Dasar di bidang Pendidikan Agama  Kristen (PAK), sangat tepat  dalam rangka mewujudkan model PAK yang bertujuan mencapai transformasi nilai-nilai kristiani dalam kehidupan peserta didik pada jenjang pendidikan dasar dan menengah. Standar Kompetensi dan Kompetensi Dasar memberikan ruang yang sama kepada setiap peserta didik  dengan keunikan yang berbeda untuk mengembangkan pemahaman iman kristiani sesuai dengan pemahaman, tingkat kemampuan serta daya kreativitas masing-masing.

Standar Kompetensi dan Kompetensi Dasar Pendidikan Agama Kristen bukanlah “standar moral” Kristen yang ditetapkan untuk mengikat peserta didik, melainkan dampingan dan bimbingan bagi peserta didik dalam melakukan perjumpaan dengan Tuhan Allah untuk mengekspresikan hasil perjumpaan itu dalam kehidupan sehari-hari. Peserta didik belajar memahami, mengenal dan bergaul dengan Tuhan Allah secara akrab karena seungguhnya Tuhan Allah itu ada dan selalu ada dan berkarya dalam hidup mereka. Dia adalah Sahabat dalam Kehidupan Anak-anak.

Hakikat Pendidikan Agama Kristen (PAK) seperti yang tercantum dalam hasil Lokakarya Strategi PAK di Indonesia tahun 1999 adalah: Usaha yang dilakukan secara terencana dan  kontinu dalam rangka mengembangkan  kemampuan peserta didik  agar dengan pertolongan Roh Kudus dapat memahami dan menghayati kasih Tuhan Allah di dalam Yesus Kristus yang dinyatakan dalam kehidupan sehari-hari, terhadap sesama dan lingkungan hidupnya. Dengan demikian, setiap orang yang terlibat dalam proses pembelajaran PAK memiliki keterpanggilan untuk mewujudkan tanda-tanda Kerajaan Allah dalam kehidupan  pribadi maupun sebagai bagian dari komunitas.

Pada dasarnya PAK dimaksudkan untuk menyampaikan kabar baik (euangelion = injil), yang disajikan dalam  dua aspek, aspek ALLAH TRITUNGGAL (ALLAH BAPA, ANAK, DAN ROH KUDUS) dan  KARYANYA,  dan aspek NILAI-NILAI KRISTIANI. Secara holistik, pengembangan Standar Kompetensi dan Kompetensi Dasar PAK pada Pendidikan Dasar dan Menengah  mengacu pada dogma Allah Tritunggal dan karya-Nya. Pemahaman terhadap Allah Tritunggal dan karya-Nya harus tampak dalam nilai-nilai kristiani yang dapat dilihat dalam kehidupan keseharian peserta didik.

Berdasarkan pemahaman tersebut, maka rumusan Standar Kompetensi dan Kompetensi Dasar PAK di sekolah dibatasi hanya pada aspek yang secara substansial mampu mendorong terjadinya transformasi dalam kehidupan peserta didik, terutama dalam pengayaan nilai-nilai iman kristiani. Dogma yang lebih spesifik dan mendalam diajarkan di dalam gereja.

Fokus Standar Kompetensi dan Kompetensi Dasar berpusat pada kehidupan manusia (life centered). Artinya, pembahasan Standar Kompetensi dan Kompetensi Dasar didasarkan pada kehidupan  manusia, dan iman Kristen berfungsi sebagai cahaya yang menerangi tiap sudut kehidupan manusia. Pembahasan materi sebagai wahana untuk mencapai kompetensi, dimulai dari lingkup yang paling kecil, yaitu manusia sebagai ciptaan Allah, selanjutnya keluarga, teman, lingkungan di sekitar peserta didik, setelah itu barulah dunia secara  keseluruhan dengan berbagai dinamikanya.

  1. Tujuan dan Fungsi
    1. Mata pelajaran PAK di SMA /SMK bertujuan:
      1. Memperkenalkan Allah Bapa, Anak dan Roh Kudus dan karya-karya-Nya agar peserta didik bertumbuh iman percayanya dan meneladani Allah Tritunggal dalam hidupnya
      2. Menanamkan pemahaman tentang Allah dan karya-Nya kepada peserta didik, sehingga mampu memahami dan menghayatinya
      3. Menghasilkan manusia Indonesia yang mampu menghayati imannya secara bertanggungjawab serta berakhlak mulia di  tengah masyarakat yang pluralistik.
  2. Fungsi
    1. Memampukan peserta didik memahami kasih dan karya Allah dalam kehidupan sehari-hari
    2. Membantu peserta didik mentransformasikan nilai-nilai kristiani dalam kehidupan sehari-hari
    3. Ruang Lingkup


Ruang lingkup PAK meliputi aspek-aspek sebagai berikut.

  1. Allah Tritunggal (Allah Bapa, Anak dan Roh Kudus) dan  karya-Nya
  2. Nilai-nilai kristiani.

Karena jenjang pendidikan SMA?SMK merupakan jenjang terakhir dalam pendidikan dasar dan menengah serta persiapan memasuki perguruan tinggi, maka sebagai klimaks dari Standar Kompetensi dan Kompetensi Dasar PAK di jenjang SD sampai SMA, peserta didik dibimbing untuk mampu memberitakan kabar baik dan menjadi pembawa damai sejahtera dalam kehidupan pribadi, dalam kehidupan keluarga, gereja, masyarakat dan bangsa.

D.  Standar Kompetensi dan Kompetensi Dasar

 

Kelas  X, Semester  1

Standar Kompetensi

Kompetensi Dasar

Nilai-Nilai Kristiani

 

1. Mewujudkan nilai-nilai Kristiani dalam pergaulan antar pribadi dan kehidupan sosial dengan  menunjukkan bahwa remaja Kristen bertumbuh sebagai pribadi dewasa yang tidak kehilangan identitas 1.1   Mengalami proses pertumbuhan sebagai pribadi yang dewasa dan memiliki karakter yang kokoh dengan pola pikir yang komprehensif dalam segala aspek

1. 2   Mengidentifikasi berbagai pergumulan dalam keluarga dalam kaitannya dengan pengaruh modernisasi

 

Kelas X, Semester  2

Standar Kompetensi

Kompetensi Dasar

Nilai-Nilai Kristiani

 

2. Mewujudkan nilai-nilai Kristiani dalam pergaulan antar pribadi dan kehidupan sosial dengan  menunjukkan bahwa remaja Kristen bertumbuh sebagai pribadi dewasa yang tidak kehilangan identitas 2.1    Mengidentifikasi berbagai pergumulan dalam keluarga serta kaitannya dengan pengaruh modernisasi

2.2    Menjelaskan makna kebersamaan dengan orang lain tanpa kehilangan identitas

 

Kelas XI, Semester 1

Standar Kompetensi

Kompetensi Dasar

Nilai-Nilai Kristiani

 

1.   Merespon nilai-nilai Kristiani yang diperhadapkan dengan gaya hidup modern serta perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi (IPTEK) dan menjelaskan cara mewujudkannya dalam kehidupan sehari-hari 1.1  Mengidentifikasikan dan mewujudkan nilai-nilai Kristiani

1.2  Mewujudkan nilai-nilai Kristiani dalam pergaulan antar pribadi dan sosial

 

Kelas XI, Semester 2

Standar Kompetensi

Kompetensi Dasar

 
Nilai-Nilai Kristiani

 

2.  Merespon nilai-nilai Kristiani yang diperhadapkan dengan gaya hidup modern serta perkembangan  ilmu pengetahuan dan teknologi (IPTEK) dan menjelaskan cara mewujudkannya dalam kehidupan sehari-hari 2.1  Mewujudkan nilai-nilai Kristiani di dalam menghadapi gaya hidup modern

2.2  Memahami dan bersikap kritis terhadap perkembangan budaya serta ilmu pengetahuan dan teknologi

 

Kelas XII, Semester 1

Standar Kompetensi

Kompetensi Dasar

Nilai-Nilai Kristiani

 

1.  Bertanggung jawab  sebagai orang Kristen dalam perannya sebagai warga Gereja dalam mewujudkan nilai-nilai demokrasi dan HAM, khususnya dalam tindakan sebagai pembawa kabar baik dan damai sejahtera

 

 

1.1  Menjelaskan gereja dan perannya sebagai institusi sosial dan sebagai persekutuan orang percaya di tengah tantangan kehidupan masa kini

1.2  Bersikap kritis terhadap peran agama dalam masyarakat

 


Kelas XII, Semester 2

Standar Kompetensi

Kompetensi Dasar

Nilai-Nilai Kristiani

 

2.  Bertanggung jawab  sebagai orang Kristen dalam perannya sebagai warga gereja dalam mewujudkan nilai-nilai demokrasi dan HAM, khususnya dalam tindakan sebagai pembawa kabar baik dan damai sejahtera

 

 

2.1   Bersikap kritis terhadap nilai-nilai demokrasi dan HAM dalam hidupnya

2.2   Mewujudkan perannya sebagai pembawa kabar baik dan damai sejahtera secara pribadi dan komunitas

 

E.  Arah Pengembangan

Standar kompetensi dan kompetensi dasar menjadi arah dan landasan untuk mengembangkan indikator pencapaian kompetensi, materi pokok, kegiatan pembelajaran, yang diperlukan untuk penilaian. Dalam merancang kegiatan pembelajaran dan penilaian perlu diperhatikan Standar Proses dan Standar Penilaian.

Standar Kompetensi Lulusan ( SKL ) Pendidikan Agama Kristen SMA :

  1. Mewujudkan nilai-nilai kristiani dalam pergaulan antar pribadi dan kehidupan sosial
  2. Merespon berbagai bentuk kehidupan modern, perkembangan budaya dan ilmu pengetahuan dan teknologi, dengan mengacu pada ajaran Kristen
  3. Bertanggung jawab sebagai orang Kristen dalam kehidupan gereja, masyarakat dan bangsa
  4. Menyampaikan berita damai dan menjadi pembawa damai sejahtera

SK, KD, SKL Pendidikan Agama Kristen ( PAI ) SMA – Semoga Artikel SK, KD, SKL Pendidikan Agama Kristen ( PAI ) SMA ini dapat bermanfaat untuk sobat semuanya. Trimakasi atas kunjungannya ke sumberkita.com sobat…n_n

TERIMA KASIH ATAS KUNJUNGAN SOBAT

Artikel diatas ditulis oleh : Tim SumberKita.Com
Artikel diatas dilindungi oleh hak Cipta kami dari www. myfreecopyright.com. Jika ingin mengutip, harap memberikan link aktif dofollow ke URL diatas. Jika Tidak, anda akan diproses hukum oleh DMCA Takedown dan berakibat buruk pada blog saudara serta account saudara. Terima kasih atas Perhatian saudara serta Terima Kasih telah berkunjung di blog ini.

1 Comments

  1. my website says:

    Aristotle defined philosophy as “the knowledge for being my website if your moms and dads own a home and are prepared to become your guarantors you’ll be capable to
    borrow 100% inside the cost without private savings.

0 Trackbacks

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

* Copy This Password *

* Type Or Paste Password Here *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>